Wednesday, May 14, 2008

Parent - Parenting - Parenthood

Timut <anabelle_...... @.........com> wrote:
kehidupan setelah daku melahirkan kok makin ruwet yak??? :p

waktu gue sakit dirawat di RS ... bokap dah wanti-wanti, setelah keluar dari rumah sakit, sampe gue melahirkan diwajibkan tinggal di rumah mereka ... OK ... gue juga mikir, toh kalo gue tinggal di rumah gue sendiri makannya gak terkontrol.

setelah gue melahirkan ... gue juga mikir, kalo gue tinggal sendiri di rumah repot ya ... OK ambil pembantu ... tapi hari gene pembantu suka aneh2 ya ... ambil BS? hmmm biayanya belum matching :D ya udah gue turutin deh tinggal di rumah bonyok ...

tapi kok banyak banget ya benturan2 yang gue alamin?

OK anak gue prematur waktu lahir, gue dilarang tidur di kamar ber-AC ... aduh hari gene di daerah gue panasnya ruaaaaaaaaaaaaaaaar biasa ... tapi gue tahan deh ... karena gue juga agak mikir, takutnya ntar kalo anak gue dikasih AC dia nyaman ... terus gak mau minum ntar kuning??? gue lakonin ...
tapi sekarang anak gue dah naik lho berat badannya 2,7 kg dari 1,9 kg ... gue request untuk pindah kamar ber-AC .. sumpe gue gak kuat tidur di kamar tanpa AC gitu juga anak gue ...dengan keluar keringet buntet ... tapi nyokap masih melarang ... nanti aja tunggu berat badannya normal ... (btw berat badan normal berapa sih?)

ini yang ngebuat gue gak bisa istirahat dengan nyaman. belum lagi gue kebangun kalo anak nangis minta susu.

terus anak gue baru gue mandiin (tanpa nyebur ke bak cuma di lap pake air anget, pake sabun sih) seminggu-an ini ... awalnya gak boleh sama nyokap karena dibilang "anak mu masih kecil, kasian ntar kedinginan" ... tapi bau dong ... (so far cuma di lap pake baby oil aja) belum lagi akibat tumpahan susu di lehernya ...
hari ini gue bersihin lehernya ... gosh ... i can't stand his smell :D

nyokap bilang gue ndablek? yah salah lagi!!!!

waktu gue bilang anak sekarang gak boleh pake gurita ... dibilang sok tauk! capeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeek ... apa ini yang nyebabin ASI gue gak keluar? panas ... dibilang ndablek? stress akut :D

sharing dong gimana biar hidup tenang di rumah orang tua ... tapi tetep bisa ngurus anak dengan keinginan kita?

kayaknya moving is the best choice ya ... tapi not for now deh :(

hiks! ...

Cheers,
Timut

ini sekelumit cerita curhat dari seorang rekan di milis hanya wanita.com ... and she agreed sharing this thing in my post :



Tau nda kenapa aku ingin bahas email ini? .. sebab it happened to me too dan dari reply utk mbak Timut di milis hanyawanita banyak sekali yang pernah punya pengalaman senada dan bantuan-bantuan ide/nasehat yg konstruktif.

Setelah 'cape hati' dengan momen pasca melahirkan Dawwi 5 tahun lalu -- dengan segala drama yg mirip kayak mbak timut--aku pikir akan sampai disitu ajah. tapi ternyata ga! hahahahaha....

let's write this down for all of us who read this hehehe... we are now a parent,tapi ada lagi lho "our parents" yg lebih senior,yg lebih melekat kepada mereka label lebih banyak makan asam garam kehidupan dari kita,yang sulit untuk dibantah and yet so hard to be given a new "update" information . seringkali kita berhadapan cukup konfrontatif tentang banyak hal bersama beliau--orang tua kita dan kadang-kadang bikin kita gerah dengan campur tangan beliau karena beliau-beliau itu merasa "punya saham' dalam hidup tumbuh kembang cucu nya hahahahah. dan kalo udah gini rasanya we can not make them friend,yah? makanya situasi ini adalah tantangan berhadiah besar buat kita (as the new parent).

saat ini situasi aku juga masih kayak mbak timut yaitu masih belum lepas dari what we know what itu.hanya aja masalahnya beda . kalo sekarang tentang pemilihan sekolah Dawwi.kadang-kadang pengen teriak,cape deh.setiap saat (kalo kuping n jiwa lagi kuat dan sehat mah..everything okay) tentang pola asuh dawwi, tentang pola makan dawwi dan banyak lagi... pfffff.....

meskipun aku pernah tinggal terpisah about 2,5 years dari rumah ortu/mertua ga berarti aku bebas merdeka dari keadaan itu. it came by phone,sms, routine visit dan omongan yang sambung menyambung penuh bias! untung suami ku lelaki sabar buanget kalo aku curhatin segala sesuatu dengan "our parents".. caranya? Berbagi cerita,bukan ngadu-in ortu kita (my parent and his parent).

Tahu ga, beberapa waktu ini aku menyadari, when we destined to be a parent we learned like hell how to become the best one (the best whisperer,the best listener,the best teacher,the best nanny and more) but we forget to learn to live a new life. Yaitu kita tidak belajar untuk survive dari keadaan independent (we thought we independent enough when we got married) ke keadaan interdependent. Why is that?. Sebab ga mudah mempercayakan kembali ‘part’ of our life to other. we believe our self to much. BUT.. to our parent no matter how old are we. We are still their children with the whole meaning. Plus jangan lupa bahwa,they are a parent allready before us, mereka mengetahui lebih dulu banyak hal dari kita.

Do you know what we are missing?. .. pernah ikut parenting class? What do we get from there? Everything to do with children.. tapi sampai saat ini aku belum pernah ikutan “The Grand parents class” ( is some one did?..please share..). why do I think I need this class?. I know now that (our parents now is over 60 ..accept my mom she still 55) they also change emotionally & psychologically by ages. Even more when they bring along their health condition . papa ku diabetics & PJK, mama ku hard back pain, mama bandung PJK dan papa bandung diabetics.it makes them much more sensitive. Keadaan ini membuat cara diskusi, penetrasi,motivasi kita harus dilakukan dengan cara yang berbeda ketika kita masih kuliah,misalnya. Beberapa kondisi orang tua kita bisa membuat beliau mengalami post power syndrome . contoh keadaan tadi biasanya ga disadari oleh ortu kita, sehingga tidak bisa menempatkan posisi dalam keadaan anak nya. Can’t we judge them as an unempathetic person? No way! Kita ga bisa judge apapun! Kenapa ? pertanyaan ini sama dengan bisa kah kita menilai anak kita nakal?. Artinya, kita yang mesti lebih waras (my hubby’s term) yang harus lebih mengerti ---ada apa dengan anak saya,kok seperti ini=ada apa dengan orang tua kita seperti ini. Ini sebab nya aku bilang I need the grand parent class.

Ga mungkin banget kan, kita membantah orang tua?—dosa.

Ga mungkin kita marah ama orang tua?—dosa.

Ga mungkin kita berkeras-keras ama orang tua? – dosa

Jadi harus bagaimana?... sekarang aku lagi mencoba belajar jadi “manager” yang belajar mengatur diriku sendiri bagaimana melakukan relasi dengan baik bersama orang tua tanpa membuat ku tidak bahagia. :D

Kasus pakai gurita,juga pernah aku alami. Mau perang, aku sadar waktu itu emosi ku labil (inget, sadari sedini mungkin apabila kita memiliki emotional problem setelah melahirkan,jangan di dewaiin sebagai senjata, grab your suami dan bilang “I need your help,I am not crazy but my hormone won’t co-operate with me now.back me up,okay???”– trus minta bantuan obgyn ato psikolog dan banyak2222 berdoa). Tau apa yang aku lakukan? I safe my self . setiap kali the grands visit us (dan itu intensitasnya lebih sering daripada sebelum punya anak) aku biarin ajah beliau ngutak-atik dawwi.mau di gurita in kek, mau di pake in popok kain sepanjang hari kek,mau di gendong terus kek.. terserah (pdhal dalam hati ngomeeeeeeeeelllll panjang,yg penting ga terucap) . tapi kalo pas nyusuin dan jam tidur aku bawa masuk dawwi ke kamar and lock the door. Aku buka lagi itu gurita dan aku pakein pospak (I need that to make him sleep better) ntar keluar kamar ku kembalikan dalam keadaan semula.

Sebenernya (aku berharap beliau menyadari juga) :”tidak semua perubahan itu buruk dan tidak semua yang kuno itu juga buruk” – pake logika aja..

Bagaimana kalau situasinya mentok,apalagi kalo udah pake kalimat sakti “Pokok nya…” atau “kalau mama mah dulu…” ?. cara ini biasanya jitu :

- Ajak sebagai partner saat kita visit ke DSA. Terus dengan polos dan kalimat yang cantik ajukan diskusi kecil tentang hal-hal yang beliau tentang (pake gurita,koin di puser, tidur ga pake ac, ASI pake botol atau sendok, DPT yang pake demam ato ga demam.kontroversi MMR.. apapun deh)

- Langganan nakita,ayah bunda,parent dll dsb dan geletakin di tempat yang terlihat supaya terbaca.begitu juga buku2 parenting,kesehatan,psikologi dll. Dan hard copy hasil surfing di internet—print gede2.

- Ajak jalan-jalan ke toko bayi dan sering-sering bertanya ama mbak nya, beda pospak merk ini dan yang itu

- Kalo melahirkan anak musim hujan akan sedikit lebih mudah, hehehe.. karena penggunaan pospak akan lebih terasa manfaatnya

- Kalo misalnya terpaksa nurut (pake peniti,pake kalung bawang putih dll) make sure ajah it would hurt the baby physically.

Pada intinya keterlibatan mereka sebenernya ga bermaksud menyakiti siapapun malah bermaksud membantu, dan apa yang kita lakukan pun berdasarkan knowledge. bedanya mereka menang pengalaman. Tapi semua keputusan akhirnya kita sendiri yang harus lakukan.meskipun kita ga bisa pungkiri bahwa some times they are our closest source of information dan itupun amat sangat sangat berguna.

Namun banyak hal yang masih sulit unruk diterima bahwa,ga hanya teknologi ajah yang maju. Ilmu pengetahuan kedokteran ,psikologis,pedagogi dan informasi juga berkembang. Serunya lagi,penyakit & disorder juga berkembang.

Anak dengan konsentrasi pendek dibilang nakal.lanjut..emaknya ga bener pegang anak.sedih buanget! . susah untuk dipahami bahwa pendeknya rentang konsentrasi merupakan bagian dari masalah perilaku anak dan ini ada yang bersifat psikologis dan neurologis. Kadang aku berpikir,aku aja berusaha banyak belajar tentang hal ini supaya aku tahu gmana cara pegang anak ku so why don’t they? Sehingga banyak kata-kata indah yang aku dengar untuk anak ku .. dari mulai nakal,keras kepala, ga mau denger dll.. tau kah padahal aku juga sering kesel dengan keadaan tersebut dan suka helpless? Dan itu juga banyak muncul dari orang lain yang segenerasi orang tua ku.. sedih? Pasti .

Tapi ga mungkin aku kelamaan bĂȘte mikirin apa kata orang? Aku berusaha se relaks mungkin dan mencoba tutup kuping tutup mata rapat-rapat…jika perlu!

Kalau ada yang bilang “abang nakal ga mau diam,” langsung aku reply…”abang baterainya baru di charge”

Kalau ada yang bilang “abang ga nurut yah…” aku reply “ pasti abang kerjakan abis ini kan bang?”

Kalau ada yng bilang “gmana sih ga dengerin kata kakek!!!” aku reply “pasti abang denger asal dikasih tau nya lemah lembut”

I said that?? Yes..meski ga yakin bakal di iya in ama Dawwi. At least jangan sampai ada` label nempel sebab akan bikin dia merasa beda.

Perbedaan bukan lah situasi yang harus kita perangi namun untuk berdamai dengan perbedaan dibutuhkan harmonisasi dan penyelarasan. Kuncinya yang waras ngalah atao harus ada yang waras (ini semua kalimatnya suami ku banget).

Aku,masih terus berproses dengan keadaan ini (ga selesai-selesai) dan belum bisa bilang ama semua yang baca post ini,referensi mana yang bisa dipakai (please share..) Aku tahu banyak ibu-ibu muda dan atau new parents yang juga sedang berproses seperti ini. Mudah2an kita tetap bisa jadi yang ‘waras’ ,supaya kendali keadaan ada di tangan kita (it helps hahaha.. so we won’t powerless..) tanpa kita harus kehilangan kedamaian berkeluarga besar,berkeluarga kecil, tanpa kehilangan keharmonisan karena ketegangan-ketegangan yang batasnya ga jelas,tanpa kehilangan ketenangan karena kita tetap butuh bantuan orang tua kita,dukungan orang tua kita dan tepenting doa mereka…

Aku hanya ambil pelajaran.mudah2an kelak aku bisa mewarisi kebaikan-kebaikan orang tua kami dan bijaksana memanfaatkan pengalaman hidup supaya kelak bisa hidup damai,tenang dan bahagia bersama anak,menantu dan cucuku…

Mudah-mudahan aku tetap ‘sesadar’ ini kalau kelak berkesempatan dikaruniai anak lagi…