Thursday, May 25, 2006

THE SUNRISE.....

The Unexpected long weekend! Aa libur empat hari jadinya dan kamis ini kembali ke semarang. Sementara tadi malam kata Prof, infus dawwi bisa di lepas setelah obat suntik yang tengah malam dan besok boleh pulang.... wah, bahagianya aku!. So, kamis ini, kita pulang semua jemput dawwi di RS, setelah jemput aa di stasiun ofcourse..

Dawwi pun kelihatannya jauh lebih baik.. dia sudah cerewet lagi, udah nyuruh-nyuruh lagi... sebentar exciting tapi sebentar lemes... bagian dari proses recovery. Meski demikian, minum obat masih pake negosiasi. Tapi yang namanya jadi ortu, kudu lebih cerdas dari anaknya. Jadi.. aku dan aa yang berakal beriman gitu hihihihi... tipiu-tipu dikit ..(tapi dia harus bisa minum obat lagi dengan sadar ke depannya).


Tuesday, May 23, 2006

SILVERLIGHTNING ....

Allah Maha mendengar, tidak ada ujian yang tidak bisa diselesaikan umatnya. Mama bilang pertanda allah sedang naikin kelas aku, amien....Allah maha besar. Minggu malam tadi, dawwi ga demam, meski tidurnya masih gelisah.. infusnya ampe lepas 4x saking tidurnya lasak. Mama dan aku nyaris ga bisa tidur (aa udah balik ke jakarta, pasti perasaan dia juga kacau balau... pengen nangis deh) jagaiin dawwi, muter-muter di tempat tidur. Tapi yang ajaibnya, senen pagi, mulai ada gencatan senjata perang obat..hei..hei.. masih ada negosiasi tapi obat oral itu masuk juga ke tubuhnya. Tapi masih belum mau makan. Minumnya teh manis dan susu mulai dicari.. aku ga terlalu khawatir, karena ada cairan masuk lewat infus. Sepanjang siang demamnya juga hilang, tapi masih pengantuk dan lemes. Hanya saja, dia sudah mulai tersenyum.. “mandinya harus sama bunda, suster keluar yah, malu” pinta dawwi senen pagi itu . heheheh... aku rasanya seger buanget. Senyum dawwi 1x = 1000 vitamin buat aku. Bagusnya dawwi, dia sadar di tv di kamarnya ga banyak kartun seperti TV opa (pake indovision) jadi dia bilang.. ga papa, emang TV nya emang ga sama kok.. duh... senengnya. Sorenya pas Prof visit, aku cerita kemajuan dia hari ini, termasuk progres minum obatnya. Nampaknya beliau senang.. setalah beliau memberi tahu minimal dawwi harus dirawat 3 hari, beliau kembali menanyakan siapa dokter yang aku datangin sebelum beliau. Aku kaget juga ditanya lagi.. tapi kali ini aku berani jawab dan bodo amat dengan gosip solidaritas itu, “DR.SZ, Dok” ..sedetik saja, tapi ada sejuta ekspektasi di hatiku, apa reaksi beliau? .. yang aku dapat “Ooooo...” oo panjang dan senyum di bibirnya. Tapi ekspektasi ku tak terjawab karena aku ga tahu terjemahan oo panjang dan senyum itu. Namun setelah itu aku juga ga ada intrigue to be furtherly currious, jadi aku biarkan saja semua pergi dari pikiran ku. At least, aku sudah sebutkan.

Prof.DR.Dr.Harsoyo menjelaskan pada ku, dawwi terkena infeksi saluran pernafasan bagian atas yang cukup berat, sudah banyak lendir di saluran tsb sehingga sesak nafas dan batuk berat, No DB, No Thypoid seperti yang dikhawatirkan kalau demam lebih dari 3 hari. Tapi hasil darah menunjukkan dawwi parathypus C 1/320. artinya ada gejala thypus tapi kecil.. tetap diobati melalui suntikan di infus. Hmmm... masuk akal dengan nafsu makan yang hilang itu. Sebagai rekor pemegang beberapakali parathypus dan DB diantara teman-teman ku kuliah S1 dulu, aku tahu betul rasanya kehilangan nafsu makan saat-saat sakit seperti itu. Kemarahan ku kecuil lagi, andai DR. SZ, sudi memeriksa anakku lebih jauh saat ku, membantuku memetakan apa yang terjadi pada anakku saat itu, mungkin keadaannya akan jauh lebih baik (dan ga perlu di infus..ini betul). Ada yang tahu maksud Silverlightning ku?.... mmm coba liat dvd Thomas the Tank engine... pasti akan mengerti maksud saya ...


Monday, May 22, 2006

DAMARJATI (Dawwi’s middle Name)—menjadi dian penerang bagi orang banyak

Malam minggu, selain tetep ga mau minum obat, ga makan dari hari kamis dan asupan susu yang sedikit.dawwi bener-bener rebah di tempat tidur. Rumah mama papa sepi dari teriakan dia, cerewetnya dia dan bunyi sepeda yang sember itu.. bahkan si Thomas the tank engine pun libur... pikiran ku udah buruk melulu. Babak baru di mulai, muntah-muntah tengah malam.. panas after magrib dan tidur yang gelisah, ngorok, rewel jadi teman begadang semaleman.. another second long night... aku ga yakin, sanggup ga aku nahan diri dan dawwi ampe senen pagi di jakarta, gmana ntar dia di pesawat.. aku jadi takut waktu memperburuk keadaan. Pagi-pagi jam 7.30.. aku survei ugd via telepon.. tapi itu juga aku lakukan setelah aa bilang “masa sih ga ada dokter lain selain SZ di semarang, ada kan? Pasti ada dokter juga yang jauh lebih bagus dari dia!”..bener sih, masa ga ada, semarang punya RS bagus-bagus masa ga ada dokter lain yang comforting?????... ego dan kemarahan ku hilang pagi itu.. pasti ada dokter lain yang bisa dan MAMPU nolong anakku. Aku telp. RS Bunda, ga diangkat... aku ga mau telp RS besar, karena pasti yang nolong dr umum... sorry, maaf para dokter umum sedunia, I am not hearted, trully so sorry, pasti anda ma’fum why I have such kind a thought. Trus aku telp RS hermina (mengingat reputasi Hermina jakarta oke..) tapi sama, ditolong dulu ama dokter umum..kalo ada apa-apa ntar dirujuk ke spesialis anak. Meski hermina melayani aku via telp begitu baik,attentive dan siaga..(mau denger gitu looohh..)

Aku setengah hati. Trus aku telp RSIA Anugerah...and guess what?.. kata yang angkat telepon (Setelah aku cerita kronologisnya dawwi) “ibu, saya telepon dulu Prof.DR.Dr. Harsoyo nya yah...” kata yang angkat telepon “Siapa tuh,mbak?” aku tanya...”oh,itu dokter anaknya, ibu telepon lagi 10 menit yah”...dokter anaknya?.. okehhh... deal!!!! Dalam sepuluh menit aku jadi jendral instant di rumah, nyuruh aa mandi, manasin mobil, nyiapin baju, susu de el el...ketika sudah 10 menit, aku ga sabar telp ke Anugerah lagi, “Bu, tinggal dimana?”

“Di srondol, kenapa mbak?”

“bisa segera ke sini bu, sebelum 9.30?, dokternya on the way.. dan jam 10 beliau ada pengajian di Karyadi”

Segera!!!!... dan jam 9 an kami udah tiba di RSIA Anugerah dalam kondisi siaga 1! Sampai disana,suster2 take over dawwi. Di ruang igd, setelah check-check sedikit, dawwi siap di rawat..

Sesaat sebelum diinfus, aku bilang sama dawwi “ honey, last chance..kalo dawwi mau minum obat, bunda akan bilang ama suster supaya dawwi ga diinfus dan tidak disuntik”..tau jawaban dawwi ? “ga papa bun,infus ajah..suntik ajah” .. ihhh... geli dan ngeres emang denger respons dia.. tapi dia sadar betul kalau dia tidak mau minum obat. Karena secara emosi aku masih kacau, aku memilih keluar pas dawwi di infus (Tips: buat para ibu,kalo ga kuat jangan maksaiin diri liat anakmu diinfus ato ambil darah, serahin ajah ama bapaknya... ini based on my experience waktu dawwi jaundice dan pengalaman mbak reni waktu faiz harus diinfus..dan para suster tahu itu, mereka ga akan nge-cap kita lemah kok). Tapi teriakan dawwi yang ampe ke ruang tunggu di luar nun cukup jauh,membuat aku balik lagi ke igd... ga tahan, gilaaa....aku ga sanggup anakku harus kesakitan, meskipun aku tahu, sadar,mengerti dan ingin memberikan pengobatan YANG BISA DILAKUKAN PARAMEDIS yang paling baik dan tepat untuk anakku SAAT ITU. Dan betul, suster-suster ini aja punya SOP untuk menolong anakku, masa ada dokter yang TIDAK MAU? ... nanti saya akan bahas tentang dedikasi dilain posting! Jadi, kenapa harus ada statement anakku ga perlu diinfus ato di suntik? Jika itu merupakan tindakan yang paling tepat saat itu,paling dibutuhkan, aku terima, ayahnya aja terima. Kalau itu memang mahal? AKU AKAN BAYAR!!!! Aku akan lakukan apapun ,berapapun biayanya jika itu yang diperlukan oleh anakku.. ga orang tua yang ga akan fight dapetin yang terbaik untuk anaknya..nah lho! ( aku marah lagi...)

Abis diinfus, suntik antibiotik.. dawwi masuk ke kamar. Dia harus dirawat dan ga lama kemudian Prof.DR.Dr.Harsoyop N, SpA (K) datang (Bayangin bapak ibu sekalian..ini hari minggu lho..ada ugd yang nanganin nya Pediatrician gitu lho..) beliau datang pake baju takwa, berpeci dan sama sekali tidak terburu-buru .... aku cerita semua kronologis dawwi dari tgl 17 mei... “wah, demamnya udah 4 hari ya bu?” aku cuman ngangguk “kok, bisa ga mau minum obat yah?” jujur aku jawab “ saya juga ga tau dok, biasanya ga begini, gampang minum obatnya. Makan,minum, susu ga mau.., saya udah ga tau harus gmana dok”..Prof nya senyum..(ga marah-marah tuh heheheh...) “Okey, besok tes darah yah.sekarang saya kasih obat lewat suntikan, tapi tolong bapak ibu tetap latih dia minum obatnya yah..” beliau sambil senyum.... (Kontras kan....), trus prof nanya.. “ibu ke dokter mana sebelum ini”? aku tercekat sulit menjawab..ada rasa males jawab, kalo inget “gosip” para dokter itu saling melindungi satu sama lain.aku jawab ajah , “dokter umum deket rumah..” suara ku ampir ga kedengeran.

Suster-suster di RS ini juga, sangat helpful. Siangnya pas jam minum obat.. mereka bantuiin aku dan aa minumin obat ke dawwi.mereka jadi saksi bagaimana dawwi sangat sulit minum obat. Air muka putus asa ku terbaca oleh suster itu dan dia bilang “saya akan telp prof, saya akan lapor kalau dawwi bener-bener ga bisa minum obat” .... duh, gmana ga lega dingertiin seperti itu (suster ajah bisa..). dan malam harinya obat suntik dawwi jadi 3 buah. Sementara ventolin, tempra dan vometa tetap diberikan lewat oral dengan sebuah latihan yang berat.


Sunday, May 21, 2006

MEMBELI ADALAH SEBUAH KEPUTUSAN EMOSIONAL

Abis tragedi dimarahin dokter itu, aku jemput aa ke airport—kebayang ga bingungnya dia dijemput istri bermuka bete—ampe rumah, aku ngadu..yah.. tepat buanget , aku MENGADU sama suami. Dia juga bete, tapi (Lawyer buanget..) memang karena dia denger ceritanya one-side story, comforting dia tepat buat aku (objektif buanget memang tapi aku nerima karena memang betul, aa bukan type suami ikutan marah karena hal yg dia ga tau, ntar malah muncul masalah baru..betul itu). “Ya udah, jangan ke dokter itu lagi, dan coba kita treath dawwi malem ini” okay... trus aa liat dan ngalamin sendiri bagaimana kita harus strugle dengan kelakuan dawwi yang anti obat itu. So... tambah deh aku desperado dengan sekian kejadian hari itu dan demam dawwi muncul lagi (demamnya itu ‘memburuk’ setiap kali waktu sore/magrib.. kalo siang emang demam, tapi dia masih ‘bergerak’ walau udah lemes gitu) dan malam itu aku dan aa ga tidur.. kebayang capenya aa.. abis kerja, ngejar pesawat dan ga tidur ngopenin dawwi berdua ama aku sepanjang malam... it’s one long night..

Sabtu,20 mei.... aku bilang dawwi betul-betul needs help..dan aku merasa haram balik lagi ke dokter di kota ini dan aku mau balik ke jakarta dan ketemu DR.Mandoyono, cuman DR.Mandoyono dan AKU GA MAU YANG LAIN!!! Tau ga sih, DR. Mandoyono itu –recomended buanget, ya ga Sarah?—He is very comforting, pernah sekali waktu aku menanyakan sesuatu dengan putus asa.. sebelum dia jawab, dia ketawa,”Anak pertama yah,bu? Tenang ga apa-apa , gini lho..bla..bla..bla..” beliau itu kalo jawab jelas, jujur , tulus dan ga marah kalo Aa ajak bercanda..nyambung lagi, terus diujung pembicaraan suka bilang “mau nanya apalagi? “ asik ga tuh... malah waktu Dawwi fimosis desember 05 yang lalu, dia hapal ama Dawwi dan aku ampe terperangah ketika dia bilang “Wah...alhamdulilaaaaahhhhhhhh... virus dan kumannya udah ga ada. Anak ibu sudah sembuh!” duh, ekspresif buanget deh beliau,aku ampe terharu....trus aku dipuji, beliau bilang seneng bekerja sama dengan orang tua pasien yang tekun kayak aku, jadi kalo ada sakit bisa terobati dengan tuntas. Aku sih, alhamdulillah ajah dikasih hidayah begitu, lagian ga ada ortu yg pengen anaknya memelihara penyakit kan? Well, I miss U,Doc! Ntar aku mau ke jakarta beresin imunisasi dawwi yang lain (yang dianjurkan lho, yang diwajibkan udah beres on time). Btw, sabtu siang, aku dan aa masih juga perang obat dengan dawwi. Aa coba pangku dia dari belakang dan aku yang masukin obatnya. Biasa, dawwi meronta-ronta sambil nangis. Ga aku sangka lagi, di tengah tangisannya tangannya lepas dari pelukan aa dan mengambil obat ditanganku dengan cepat dan disodorin obat itu di mulutku..”Buat bunda ajah..” kata Dawwi sambil sesegukan. Aku yang ga sempet menghindar, menangkis atau apapun dapet ‘kecelakaan’ minum obat dawwi. Mau tahu rasanya????.... obat rasa karamel yang kata dokter rasa paling enak dan kata gue paling amit-amit rasanya!!!! Dih.... jijay gue!, hati ku langsung amblas rasanya, ada rasa malu, sedih dan bersalah ama dawwi... jadinya? Aku nangis lagi dan minta maaf ama dawwi dan bilang kalo dia boleh ga minum obat itu lagi....

So... itu sebabnya sabtu siang aku makin yakin harus ketemu DR. Mandoyono (like nothing can’t stop me) , and finally aku dapet tiket untuk ke jakarta. Jadwalnya hari minggu jam 17.25.. wah,two days to go to see the doctor...duh Dawwi,kuat yah, sayang.. bunda janji kalo kamu harus diobatin sampai sembuh!.. soalnya DR.Mandoyono prakteknya senen dari pagi..aku juga harus bertahan!


Saturday, May 20, 2006

BERPACU DENGAN WAKTU : Prioritas adalah definisi yang sangat pribadi

8 Mei yang lalu Dawwi batuk pilek. Seperti biasa, aku mau kelamaan ga diobati dengan tepat karena dia pernah nyaris bronchitis dan BHR (Bronchus Hyperalergic reaction—kalo salah singkatan euy..kira-kira eta lah kamsutnya). Nah, karena aku di semarang jauh DR.Mandoyono-Jakarta atau Prof.DR.Dr.Cissy K-Bandung yg sub spesialis pernafasan dan asma anak-anak—kalo ga salah informasi,pokoknya mah eta lah) aku cari dong, dr yang seperti itu juga dan aku mencoba berobat dengan DR.Dr.SZ di RS.Elyzabeth semarang—sama kayak Prof DR.Dr Cissy,ahli itu juga. Dawwi didiagnosa pilek,batuk dan infeksi saluran pernafasan atas. Setelah mengkonsumsi obat, 5 hari he’s getting better.

Mundur dulu...Used to be, dawwi cuman punya masalah dengan makan, he is a picky eater dan jam kenyangnya lama.. susu dia jagoan, minum obat juga jagoan lah, jarang banget aku harus perang minum obat ama dia, malah kalo lagi super jago biasanya obat dia semua aku siapin di cup obat yg kecil itu.. terus aku simpen di meja dengan air minumnya, aku tinggal panggil dia untuk minum obat, dia langsung minum dan voila! Finish.. beberapa temenku ampe iri hati liat dawwi minum obat tanpa masalah, padahal dari bayi aku selalu bilang terus terang, why harus minum obat and sorry to say kalo obat itu emang ga enak, tapi minum obat adalah resiko dan konsekwensi orang sakit so, take it! No problem at all.. tapi kali ini aku harus perang dulu saat jam minum obat, terpaksa lah aku jadi penipu seribu cara biar obat itu masuk di perutnya! Lelah buanget...

17 Mei pagi, dia batuk lagi tapi ga pake pilek,aku coba kasih dia traiminic.. and guest what? Perang dong...susit buanget, belum lagi ada bonusnya, ga mau makan , ga mau minum dan susunya dikit. Jadi besoknya aku balik lagi ke DR.Dr.SZ untuk berobat,abis konsul dan periksa,aku minta obatnya ga banyak2 mengingat dawwi lagi bertingkah dengan obat. DR nya oke dan aku cuman dikasih satu obat saja. Sampai di rumah, perang obat berkobar lagi, ampe akhirnya aku terpaksa memaksa dia minum obat.. wah, nangisnya ga ketolongan, aku ajah rasanya kacau balau.. sampai pas malemnya dia bilang sambil nangis-nangis, “Bunda, jangan suruh dawwi minum obatnya, jangan yah, cubit ajah ga papa!” dezighhhh... rasanya gue pukul pake kursi! Masya allah, aku ga pernah nyubit dia...dan dia minta diperlakukan sepertin itu over taking a meds ?... aku sedih buanget. Sambil berlinang air mata, aku peluk dia dan bilang “Maaf yah daw, bunda ga akan cubit dawwi tapi bunda akan minumin obat ini ama dawwi sebab dawwi harus sembuh” wah, raungan dan berontakannya bener-bener bikin hatiku hancur. Malamnya dia demam dan seharian itu dia cuman minum susu 1 botol ga abis, minum cuman nempel di bibir,dia bilang ga enak dan ga mau makan. Sepanjang jumat tanggal 19, dia lemes, eyangnya nyoba masak segala rupa biar dia mau makan, hasilnya nihil. Gitu juga tentang minum obat. Aku apatis liat kondisi dia yg drop, nangis dan marah jadi fulfillment ketegangan ku sepanjang hari. Sorenya aku putuskan untuk balik lagi ke DR.SZ itu at least untuk konsul (Tapi ga di RS, aku ke tempat prakteknya di sekitar jalan Piere Tendean), whats wrong with my son ato barangkali ada obat lain yang bisa diusahakan masuk ke tubuh dawwi, anal kek, suntik kek whatever! Dawwi ku harus minum obat kan? Tau apa yang aku dapatkan ketika konsultasi balik, setelah aku bercerita tentang keadaan Dawwi, dia geleng2 kepala dengan kuat dan aku dimarahin abis-abisan di depan ibuku (mama ampe tercekat, ga nyangka diperlakukan seperti itu). Beliau bilang “Wah,saya ga bisa bantu apa-apa, obat itu harus diminum gmanapun caranya, anda harus bisa mendisplinkan anak untuk minum obat,soal anak ibu ga minum obat itu bukan urusan saya, itu urusan internal ibu dan keluarga. Saya tidak bisa mengganti obatnya, itu sudah obat yang paling gampang dan simpel, rasanya karamel,paling enak. Kok ga bisa. Anda ini bagaimana sih? Ga bisa anda berharap ada obat rasa sop ato soto, ya obat memang begitu rasanya. Ga ada itu. Apa obatnya harus melalui suntik? Infus? Di rawat? Buat apa? Penyakitnya cuman batuk ajah. Buat apa mahal-mahal, ga efektif, ga perlu itu! Sudah, ibu coba minum in ajah itu obat sama anak ibu, saya ga bisa bantu apa-apa lagi!” itu sisa-sia kalimat yang masih aku inget..tangan nya ngacung-ngacung, suaranya tinggi, matanya ,mendelik tajam dan.. galak buanget! Aku terpaku oleh paku sakit hati, gmana ga, dawwi dipegang ajah ga, apalagi diperiksa...kayaknya dia jijik buanget liat anak ku. Bonus nih, pas lagi ngamuk,mungkin dawwi ngerasa ga nyaman dan turun dari pelukan ku, berjalan kearah lemari di belakang aku, lemari itu isinya mainan dan buku, dawwi ngeliat dan mencoba membuka lemari itu (terkunci) tau apa komentar sang dokter di tengah kemarahannya? “Itu anak itu glasa’an.. coba pangku ajah!!” duh... oke lah, kalo sehat dawwi emang petakilan, tapi saat itu, dawwi cuman mencoba membuka lemari SEKALI karena keburu kebentak. Air mataku udah banjir disana.. ga inget lagi DR itu ngomong apa.. ampe akhirnya dalam keadaan teraniaya secara emosi, kami bertiga pamit ajah (pas gitu dawwi salah jalan, bukannya ke pintu ke luar malah ke pintu yg lain lagi, DR nya masih juga senang membentak Dawwi “Eh..jalannya bukan ke situ... ke sanaaa!” duh... sial amat nasib kita, langsung dawwi aku gendong dan aku ditarik mama keluar sambil tersedu-sedu.stupidnya, aku masih sempet mau bayar,. Bo ! heheh... trus aku ditarik mama ke mobil “Kita ga bayar buat dimarahin!”.


Saturday, May 13, 2006

create the emotion

busyet.. (bukan gara-gara buaya darat,bro!)

akhirnya rabu kemaren aku bisa juga membuka kunci 'hati' manager-manager itu.. deh.. well, I believed my 'magic' works.. I guess, bisa kali kalo aku casting, dapet lah satu peran heheheh... well, I've got tobe a 'star' to open a certain motivation to their heart.. begitu sebenernya. pff.. kita mulai maju nih, mulai berbergerak ke arah positif area, apalagi malemnya mr.sdm and mr.nsd menjanjikan liburan ke bali awal january.. hahaha.. lumayan, mudah2an bisa motivasi gue lah, cuman minta naik 2%, padahal kita-kita ini udah set antara 15-20%.. tapi including decreasing vs last year. tapi kita diminta cuman the rest of this year vs sama last year. well, aku pengen banget ajak aa and dawdaw main di kuta (persis fantasi gue jaman masih kurus.. kalo entar gue punya anak and suami, mau diajakin ke sini ah.. tapi dulu ngehayalnya di Nusa dua bo! hahaha.. maen di pasir trus gue bagian pijet-pijet di bale bengongnya begitu.. sekarang mah, hayalan ganti, maen pasir ajah deh..ga mungkin gue pemer aurat lagi hehehe..malu ama Tuhan,bo!)..mau ajak dawdaw naek kapal selam liat laut.., seru kali yahh.. mudah2an tercapai hihihihi... I just can't waiT!!! tapi gue ga mau diajak naek ferry keliling benoa.. ooo no way! heiii... mengkhayal!!! kerja dudu sasa, baru liburan! get back to work!!!!

Friday, May 5, 2006

My son's First Day at School

Akhirnya Dawwi masuk sekolah.pagi itu aku dan dia sama semangatnya. sama hebohnya dan sama gembiranya. bahkan opa, eyang dan salah satu oomnya pun ikut anter dia sekolah. dia ga canggung ato ragu begitu sampai di sekolahnya, dia sudah hapal malahan dimana kelasnya berada dan langsung bisa mingle dan ga aku tungguin di kelas untuk satu setengah jam pertama.

What a boy... melihat kegembiraannya hari itu. aku jadi inget sebuah hari pertama bulan puasa di rumah susun, bareng aa tercenung di depan pintu kamar mandi berdua, ga percaya kalo aku hamil -- liat test pack.

terus aku juga inget roller-coasternya masa kehamilan dulu yang sarat perjuangan. terus aku inget the labor day yang menegangkan, menunggu kayak apa rupa bayiku, takjub melihat bayi merahku diserahkan oleh suster, dia begitu kecil, so pinky, bersih, cakep buanget dan tangisannya membahana di ruang operasi. lalu dua belas hari kemudian juga penuh air mata, dia jaundice ampe 21 br nya, masuk incubator, berat badan nya turun terus, aku stress dan asi jadi ga keluar. melihat bayiku di ambil darah pada usianya yang baru seminggu, tangisku juga meledak saat dia menjerit sakit oleh jarum suntik yang mengambil darahnya.

aku ingat saat membawanya pulang ke rumah, penuh hadiah, kamar baru -- yang aa cat penuh semangat, cinta dan harapan (awas, daw,. kalo kamu udah gede kurang ajar ama ayah yah..ga boleh!). saat dia aku mandikan, saat dia belajar mengangkat kepala, saat dia mulai berguling, saat gumoh di badan aa, saat bobo diatas dada aa, saat mulai blubbering, mulai rungsing dan harus aa tidurin sambil keliling rumah 20X!, saat mulai onggong-onggongan, mulai merayap, mulai merangkak, tetah, berjalan, berbicara, berlari, belajar pake rider, belajar naik sepeda, naik kursi, naik meja makan, merebut telepon dari tangan aku dan aa..... terus sekarang, dia udah sekolah.... hari itu, melihat rona mukanya bersekolah. aku terpaku, cepat sekali waktu berlalu, rasanya baru kemarin dia aku timang dan sekarang dia ..... sekolah!

Ya Allah, makasih yah... anakku sudah besar... mudah2an aku dan aa senantiasa di beri kesempatan dan kemampuan yang maksimal dan sebaik-baiknya merawat, mengasuh, mendidik dan membesarkan Dawwi.. dan dia masih terus bermain di dalam kelasnya, bersama Miss Neni, valen,vondra, raka, rio, naufal dan angel...