Sunday, August 6, 2006

Aku diomelin seorang kakek...

tadi pagi aku ajak dawwi ke supermarket mau beli beberapa bahan dapur. He's so excited! Nah, pas lagi browsing around aku ngerasa ada seorang bapak yang ngeliatin ajah.. tiap kali dawwi ngoceh apa gitu bapak ini senyum-senyum sendiri dan dia terkagum-kagum dari jauh waktu dawwi beberapa kali berhasil bantu aku nimbangin belanjaan dan selalu bilang "terima kasih" sama om pelayannya. Nah, saking dawwi seneng dan merasa bisa mengambil sesuatu yang berguna, menimbang dan menyimpannya ke trolley mulai deh 'kekumatannya'. Dawwi ambil apa ajah yang dia mau , dua bahan pertama sih oke karena sesuai dengan shopping list ku, nah yang pas ke tiga, dia keukeuh harus ambil kerupuk sagu. Yah, aku bilang "sorry Schat, I don't need that right now. Cari yang lain yuk!" dawwi ga mau teteup keukeuh dan aku juga ga ngasih apa yang dia minta with the magic word "No!".. hasilnya : Nangis (belum Tantrum). Trus aku kasih pengertian bahwa aku ga butuh kerupuk itu, eh malah tambah kenceng. Trus aku usap kepalanya dan bilang :" oke, kita cari belanjaan lain yah!".. nangis lagih... tau-tau bapak tua itu udah ada dibelakang ku dan bilang " wah, anak pinter tuh bu. Jangan dilarang, sabar ajah, telatenin..pinter tuh anaknya. Dari tadi saya perhatiin luar biasa dia!" Dziighhh... aku terdiam "Ya,nak. Ga papa.. pinter kamu nih heheh.." trus bapak tua ituh ngeloyor dengan trolley nya setelah menepuk-nepuk kepala dawwi lembut... What's going on?... Hiks.. jadi kayak fim, kadang kadang kalo ngajarin dawii sesuatu aku suka fed-up, abis dawwi kayak yang ga mau belajar, ga fokus dan ga mau terima apa yang aku ajarin.

Ada

ajah tingkahnya, udah mah dia bener-bener ga bisa diem seringkali ngotot ama keinginannya sendiri, cuek, suka sengaja bikin aku kesel (ngetes kesabaran ku gitu) dan jail. Sekarang hobinya ngocehhhhhh ga diem-diem, kadang aku kalo udah

cape

berharap

diem semeniiiittttt ajah gitu hihihih. Aku sempet takut, apa dia ada kesulitan belajar, kesulitan konsentrasi dan hyper-active? Tapi dokter mando bilang ga papa, dawwi memang anak yang aktif. Trus gimana yah bapak di super market bisa bilang kalo dawwi itu cerdas?. Dalam perjalanan pulang,aku jadi ngelamun. Walaupun aku 'ketampar' ama bapak yang tadi si supermarket, aku tahu, aku "sering" ga telaten atau sabar ama dawwi. Aku suka compare anakku dengan anak lain (DO NOT DO THAT) meski kadang aku ga ngaku. Akibatnya aku ga adil dalam melihat potensi dan kompetensi dawwi. Bapak tadi bener, my son is amazing, hanya butuh beberapa menit untuk menguasai "How to shop in the supermarket",hanya butuh 5 menit dawwi bisa minggle at his first day at school, hanya butuh 2x nonton film yang sama untuk menghapal nama tokoh di film tersebut dan banyak hal yang mestinya lebih adil aku perhatiin dalam perkembangan dia...

Maafin bunda yah, daw....

No comments: