Wednesday, November 10, 2010


aya tergelitik bahwa sebenarnya 'gedung' bukan esensi 'proses belajar'. Standar nya iya, tapi bukan buat saya.

Saya senang belajar sambil selonjoran, sambil melihat mobil lewat, sambil menyeruput kopi atau sambil mendengarkan musik. Yang penting yang saya pelajari 'masuk' kan?

Berdasarkan pengalaman 'masa lalu' saya 'ngeuh' suasana belajar yang menyenangkan jadi 'fondasi' belajar yang maksimal. Well, study is about gaining,learn and experience new thing. Sok aja, kalo suasananya belum apa-apa udah bikin bete, males kan mau ngapa2in? :p ..

Pada masa anak-anak, pengkondisian yang tepat 'memang perlu' tapi apa dan seberapa nilai tepat itu?

Dr. Syaraf anak, langganan saya bilang belajar harus di kursi dengan posisi duduk tegak baik, kondisi ini mengeliminasi banyak gerak sehingga perhatian selama proses belajar menjadi penuh. Meski,ditempat terapi dawwi mengikuti 'persyaratan' ini tapi hasilnya ga jauh beda dengan anak2 lain yg di sekolahnya 'duduk' sementara dawwi d sekolah boleh belajar sambil duduk di pinggir kolam.

Jadi, hati saya bilang, duduk di kursi meja di dalam ruangan bukan syarat utama proses belajar mengajar! Toh ga jaminan lulus UN dengan nilai baik karena harus bersekolah di dalam gedung .. :p. Esensi bukan gedung, tapi 'tempat' nyaman untuk belajar sehingga proses KBM menyenangkan dan yang di serap anak2 jadi berkualitas! Buktinya, anak2 mana yang ga seneng kalo ada kegiatan 'outing'? .. Outing itu proses kbm d luar kelas kan? So? ....

Sedih, pas nonton tivi menyaksikan anak-anak terpaksa tidak belajar karena sekolah roboh/ga layak huni. Padahal KBM bisa dilakukan 'dimana' saja asal anak nyaman. Boro, ngandelin pemerintah buat benerin sekolah ASAP? In your dream .. Pemerintah gitu lho :p! Keburu ga naek kelas deh heheheh. Ortu juga banyak yg males buka dompet utk bantu benerin sekolah belum lagi masyarakat yang ekonominya di bawah. Apa harus nunggu ada gedung untuk sekolah? Apa itu garansi kesuksesan belajar tiap anak? :) ...

Banyak hal yg bisa masyarakat,orang tua lakukan menghadapi 'gedung rusak' sambil ' nunggu bantuan' :p :) ...
Melakukan proses KBM tanpa gedung .. Tanpa harus di kandang kambing (berita yang dibikin semiris mungkin) .. Tanpa harus kehilangan akal dan kreatifitas pelaku proses belajar.

Jika cuaca cerah, alangkah indah bisa belajar membuat puisi tentang alam langsung di tengah alam nya, inspirasinya pasti luas tidak terbatas tembok. Belajar tentang ulat langsung melihat ulatnya di pepohonan, belajar berhitung di pasar, belajar mengenal sistem pemerintahan di kantor lurah/camat/kantor polisi, belajar agama langsung d tempatnya .. Menyenangkan kan? Tempat2 seperti itu tak usah dicari atau dibuat, ada di sekitar kita .. Ga perlu ac ga perlu lampu .. Kalau hujan belajarlah bersahabat dengan nya, kenali hujan yang baik buat dijadikan teman mandi, dan hujan yang perlu dihindari ..
Bahkan kalau perlu ga usah pakai seragam (di kawasan tanggap darurat) ribet amat harus cuci setrika di kawasan sulit ... Eseni belajar ilmu nya .. Bukan asesoris nya ..

Jadi sebenernya bukan alasan ga ada gedung sehingga ga bisa sekolah kan? Paradigma kita, paradigma masyarakat tentang proses KBM yang harus di rubah .. Kalau engga.. Anak-anak keburu ga naik kelas ... :)

No comments: