Monday, May 22, 2006

DAMARJATI (Dawwi’s middle Name)—menjadi dian penerang bagi orang banyak

Malam minggu, selain tetep ga mau minum obat, ga makan dari hari kamis dan asupan susu yang sedikit.dawwi bener-bener rebah di tempat tidur. Rumah mama papa sepi dari teriakan dia, cerewetnya dia dan bunyi sepeda yang sember itu.. bahkan si Thomas the tank engine pun libur... pikiran ku udah buruk melulu. Babak baru di mulai, muntah-muntah tengah malam.. panas after magrib dan tidur yang gelisah, ngorok, rewel jadi teman begadang semaleman.. another second long night... aku ga yakin, sanggup ga aku nahan diri dan dawwi ampe senen pagi di jakarta, gmana ntar dia di pesawat.. aku jadi takut waktu memperburuk keadaan. Pagi-pagi jam 7.30.. aku survei ugd via telepon.. tapi itu juga aku lakukan setelah aa bilang “masa sih ga ada dokter lain selain SZ di semarang, ada kan? Pasti ada dokter juga yang jauh lebih bagus dari dia!”..bener sih, masa ga ada, semarang punya RS bagus-bagus masa ga ada dokter lain yang comforting?????... ego dan kemarahan ku hilang pagi itu.. pasti ada dokter lain yang bisa dan MAMPU nolong anakku. Aku telp. RS Bunda, ga diangkat... aku ga mau telp RS besar, karena pasti yang nolong dr umum... sorry, maaf para dokter umum sedunia, I am not hearted, trully so sorry, pasti anda ma’fum why I have such kind a thought. Trus aku telp RS hermina (mengingat reputasi Hermina jakarta oke..) tapi sama, ditolong dulu ama dokter umum..kalo ada apa-apa ntar dirujuk ke spesialis anak. Meski hermina melayani aku via telp begitu baik,attentive dan siaga..(mau denger gitu looohh..)

Aku setengah hati. Trus aku telp RSIA Anugerah...and guess what?.. kata yang angkat telepon (Setelah aku cerita kronologisnya dawwi) “ibu, saya telepon dulu Prof.DR.Dr. Harsoyo nya yah...” kata yang angkat telepon “Siapa tuh,mbak?” aku tanya...”oh,itu dokter anaknya, ibu telepon lagi 10 menit yah”...dokter anaknya?.. okehhh... deal!!!! Dalam sepuluh menit aku jadi jendral instant di rumah, nyuruh aa mandi, manasin mobil, nyiapin baju, susu de el el...ketika sudah 10 menit, aku ga sabar telp ke Anugerah lagi, “Bu, tinggal dimana?”

“Di srondol, kenapa mbak?”

“bisa segera ke sini bu, sebelum 9.30?, dokternya on the way.. dan jam 10 beliau ada pengajian di Karyadi”

Segera!!!!... dan jam 9 an kami udah tiba di RSIA Anugerah dalam kondisi siaga 1! Sampai disana,suster2 take over dawwi. Di ruang igd, setelah check-check sedikit, dawwi siap di rawat..

Sesaat sebelum diinfus, aku bilang sama dawwi “ honey, last chance..kalo dawwi mau minum obat, bunda akan bilang ama suster supaya dawwi ga diinfus dan tidak disuntik”..tau jawaban dawwi ? “ga papa bun,infus ajah..suntik ajah” .. ihhh... geli dan ngeres emang denger respons dia.. tapi dia sadar betul kalau dia tidak mau minum obat. Karena secara emosi aku masih kacau, aku memilih keluar pas dawwi di infus (Tips: buat para ibu,kalo ga kuat jangan maksaiin diri liat anakmu diinfus ato ambil darah, serahin ajah ama bapaknya... ini based on my experience waktu dawwi jaundice dan pengalaman mbak reni waktu faiz harus diinfus..dan para suster tahu itu, mereka ga akan nge-cap kita lemah kok). Tapi teriakan dawwi yang ampe ke ruang tunggu di luar nun cukup jauh,membuat aku balik lagi ke igd... ga tahan, gilaaa....aku ga sanggup anakku harus kesakitan, meskipun aku tahu, sadar,mengerti dan ingin memberikan pengobatan YANG BISA DILAKUKAN PARAMEDIS yang paling baik dan tepat untuk anakku SAAT ITU. Dan betul, suster-suster ini aja punya SOP untuk menolong anakku, masa ada dokter yang TIDAK MAU? ... nanti saya akan bahas tentang dedikasi dilain posting! Jadi, kenapa harus ada statement anakku ga perlu diinfus ato di suntik? Jika itu merupakan tindakan yang paling tepat saat itu,paling dibutuhkan, aku terima, ayahnya aja terima. Kalau itu memang mahal? AKU AKAN BAYAR!!!! Aku akan lakukan apapun ,berapapun biayanya jika itu yang diperlukan oleh anakku.. ga orang tua yang ga akan fight dapetin yang terbaik untuk anaknya..nah lho! ( aku marah lagi...)

Abis diinfus, suntik antibiotik.. dawwi masuk ke kamar. Dia harus dirawat dan ga lama kemudian Prof.DR.Dr.Harsoyop N, SpA (K) datang (Bayangin bapak ibu sekalian..ini hari minggu lho..ada ugd yang nanganin nya Pediatrician gitu lho..) beliau datang pake baju takwa, berpeci dan sama sekali tidak terburu-buru .... aku cerita semua kronologis dawwi dari tgl 17 mei... “wah, demamnya udah 4 hari ya bu?” aku cuman ngangguk “kok, bisa ga mau minum obat yah?” jujur aku jawab “ saya juga ga tau dok, biasanya ga begini, gampang minum obatnya. Makan,minum, susu ga mau.., saya udah ga tau harus gmana dok”..Prof nya senyum..(ga marah-marah tuh heheheh...) “Okey, besok tes darah yah.sekarang saya kasih obat lewat suntikan, tapi tolong bapak ibu tetap latih dia minum obatnya yah..” beliau sambil senyum.... (Kontras kan....), trus prof nanya.. “ibu ke dokter mana sebelum ini”? aku tercekat sulit menjawab..ada rasa males jawab, kalo inget “gosip” para dokter itu saling melindungi satu sama lain.aku jawab ajah , “dokter umum deket rumah..” suara ku ampir ga kedengeran.

Suster-suster di RS ini juga, sangat helpful. Siangnya pas jam minum obat.. mereka bantuiin aku dan aa minumin obat ke dawwi.mereka jadi saksi bagaimana dawwi sangat sulit minum obat. Air muka putus asa ku terbaca oleh suster itu dan dia bilang “saya akan telp prof, saya akan lapor kalau dawwi bener-bener ga bisa minum obat” .... duh, gmana ga lega dingertiin seperti itu (suster ajah bisa..). dan malam harinya obat suntik dawwi jadi 3 buah. Sementara ventolin, tempra dan vometa tetap diberikan lewat oral dengan sebuah latihan yang berat.


No comments: