Saturday, May 20, 2006

BERPACU DENGAN WAKTU : Prioritas adalah definisi yang sangat pribadi

8 Mei yang lalu Dawwi batuk pilek. Seperti biasa, aku mau kelamaan ga diobati dengan tepat karena dia pernah nyaris bronchitis dan BHR (Bronchus Hyperalergic reaction—kalo salah singkatan euy..kira-kira eta lah kamsutnya). Nah, karena aku di semarang jauh DR.Mandoyono-Jakarta atau Prof.DR.Dr.Cissy K-Bandung yg sub spesialis pernafasan dan asma anak-anak—kalo ga salah informasi,pokoknya mah eta lah) aku cari dong, dr yang seperti itu juga dan aku mencoba berobat dengan DR.Dr.SZ di RS.Elyzabeth semarang—sama kayak Prof DR.Dr Cissy,ahli itu juga. Dawwi didiagnosa pilek,batuk dan infeksi saluran pernafasan atas. Setelah mengkonsumsi obat, 5 hari he’s getting better.

Mundur dulu...Used to be, dawwi cuman punya masalah dengan makan, he is a picky eater dan jam kenyangnya lama.. susu dia jagoan, minum obat juga jagoan lah, jarang banget aku harus perang minum obat ama dia, malah kalo lagi super jago biasanya obat dia semua aku siapin di cup obat yg kecil itu.. terus aku simpen di meja dengan air minumnya, aku tinggal panggil dia untuk minum obat, dia langsung minum dan voila! Finish.. beberapa temenku ampe iri hati liat dawwi minum obat tanpa masalah, padahal dari bayi aku selalu bilang terus terang, why harus minum obat and sorry to say kalo obat itu emang ga enak, tapi minum obat adalah resiko dan konsekwensi orang sakit so, take it! No problem at all.. tapi kali ini aku harus perang dulu saat jam minum obat, terpaksa lah aku jadi penipu seribu cara biar obat itu masuk di perutnya! Lelah buanget...

17 Mei pagi, dia batuk lagi tapi ga pake pilek,aku coba kasih dia traiminic.. and guest what? Perang dong...susit buanget, belum lagi ada bonusnya, ga mau makan , ga mau minum dan susunya dikit. Jadi besoknya aku balik lagi ke DR.Dr.SZ untuk berobat,abis konsul dan periksa,aku minta obatnya ga banyak2 mengingat dawwi lagi bertingkah dengan obat. DR nya oke dan aku cuman dikasih satu obat saja. Sampai di rumah, perang obat berkobar lagi, ampe akhirnya aku terpaksa memaksa dia minum obat.. wah, nangisnya ga ketolongan, aku ajah rasanya kacau balau.. sampai pas malemnya dia bilang sambil nangis-nangis, “Bunda, jangan suruh dawwi minum obatnya, jangan yah, cubit ajah ga papa!” dezighhhh... rasanya gue pukul pake kursi! Masya allah, aku ga pernah nyubit dia...dan dia minta diperlakukan sepertin itu over taking a meds ?... aku sedih buanget. Sambil berlinang air mata, aku peluk dia dan bilang “Maaf yah daw, bunda ga akan cubit dawwi tapi bunda akan minumin obat ini ama dawwi sebab dawwi harus sembuh” wah, raungan dan berontakannya bener-bener bikin hatiku hancur. Malamnya dia demam dan seharian itu dia cuman minum susu 1 botol ga abis, minum cuman nempel di bibir,dia bilang ga enak dan ga mau makan. Sepanjang jumat tanggal 19, dia lemes, eyangnya nyoba masak segala rupa biar dia mau makan, hasilnya nihil. Gitu juga tentang minum obat. Aku apatis liat kondisi dia yg drop, nangis dan marah jadi fulfillment ketegangan ku sepanjang hari. Sorenya aku putuskan untuk balik lagi ke DR.SZ itu at least untuk konsul (Tapi ga di RS, aku ke tempat prakteknya di sekitar jalan Piere Tendean), whats wrong with my son ato barangkali ada obat lain yang bisa diusahakan masuk ke tubuh dawwi, anal kek, suntik kek whatever! Dawwi ku harus minum obat kan? Tau apa yang aku dapatkan ketika konsultasi balik, setelah aku bercerita tentang keadaan Dawwi, dia geleng2 kepala dengan kuat dan aku dimarahin abis-abisan di depan ibuku (mama ampe tercekat, ga nyangka diperlakukan seperti itu). Beliau bilang “Wah,saya ga bisa bantu apa-apa, obat itu harus diminum gmanapun caranya, anda harus bisa mendisplinkan anak untuk minum obat,soal anak ibu ga minum obat itu bukan urusan saya, itu urusan internal ibu dan keluarga. Saya tidak bisa mengganti obatnya, itu sudah obat yang paling gampang dan simpel, rasanya karamel,paling enak. Kok ga bisa. Anda ini bagaimana sih? Ga bisa anda berharap ada obat rasa sop ato soto, ya obat memang begitu rasanya. Ga ada itu. Apa obatnya harus melalui suntik? Infus? Di rawat? Buat apa? Penyakitnya cuman batuk ajah. Buat apa mahal-mahal, ga efektif, ga perlu itu! Sudah, ibu coba minum in ajah itu obat sama anak ibu, saya ga bisa bantu apa-apa lagi!” itu sisa-sia kalimat yang masih aku inget..tangan nya ngacung-ngacung, suaranya tinggi, matanya ,mendelik tajam dan.. galak buanget! Aku terpaku oleh paku sakit hati, gmana ga, dawwi dipegang ajah ga, apalagi diperiksa...kayaknya dia jijik buanget liat anak ku. Bonus nih, pas lagi ngamuk,mungkin dawwi ngerasa ga nyaman dan turun dari pelukan ku, berjalan kearah lemari di belakang aku, lemari itu isinya mainan dan buku, dawwi ngeliat dan mencoba membuka lemari itu (terkunci) tau apa komentar sang dokter di tengah kemarahannya? “Itu anak itu glasa’an.. coba pangku ajah!!” duh... oke lah, kalo sehat dawwi emang petakilan, tapi saat itu, dawwi cuman mencoba membuka lemari SEKALI karena keburu kebentak. Air mataku udah banjir disana.. ga inget lagi DR itu ngomong apa.. ampe akhirnya dalam keadaan teraniaya secara emosi, kami bertiga pamit ajah (pas gitu dawwi salah jalan, bukannya ke pintu ke luar malah ke pintu yg lain lagi, DR nya masih juga senang membentak Dawwi “Eh..jalannya bukan ke situ... ke sanaaa!” duh... sial amat nasib kita, langsung dawwi aku gendong dan aku ditarik mama keluar sambil tersedu-sedu.stupidnya, aku masih sempet mau bayar,. Bo ! heheh... trus aku ditarik mama ke mobil “Kita ga bayar buat dimarahin!”.


No comments: