Sunday, May 21, 2006

MEMBELI ADALAH SEBUAH KEPUTUSAN EMOSIONAL

Abis tragedi dimarahin dokter itu, aku jemput aa ke airport—kebayang ga bingungnya dia dijemput istri bermuka bete—ampe rumah, aku ngadu..yah.. tepat buanget , aku MENGADU sama suami. Dia juga bete, tapi (Lawyer buanget..) memang karena dia denger ceritanya one-side story, comforting dia tepat buat aku (objektif buanget memang tapi aku nerima karena memang betul, aa bukan type suami ikutan marah karena hal yg dia ga tau, ntar malah muncul masalah baru..betul itu). “Ya udah, jangan ke dokter itu lagi, dan coba kita treath dawwi malem ini” okay... trus aa liat dan ngalamin sendiri bagaimana kita harus strugle dengan kelakuan dawwi yang anti obat itu. So... tambah deh aku desperado dengan sekian kejadian hari itu dan demam dawwi muncul lagi (demamnya itu ‘memburuk’ setiap kali waktu sore/magrib.. kalo siang emang demam, tapi dia masih ‘bergerak’ walau udah lemes gitu) dan malam itu aku dan aa ga tidur.. kebayang capenya aa.. abis kerja, ngejar pesawat dan ga tidur ngopenin dawwi berdua ama aku sepanjang malam... it’s one long night..

Sabtu,20 mei.... aku bilang dawwi betul-betul needs help..dan aku merasa haram balik lagi ke dokter di kota ini dan aku mau balik ke jakarta dan ketemu DR.Mandoyono, cuman DR.Mandoyono dan AKU GA MAU YANG LAIN!!! Tau ga sih, DR. Mandoyono itu –recomended buanget, ya ga Sarah?—He is very comforting, pernah sekali waktu aku menanyakan sesuatu dengan putus asa.. sebelum dia jawab, dia ketawa,”Anak pertama yah,bu? Tenang ga apa-apa , gini lho..bla..bla..bla..” beliau itu kalo jawab jelas, jujur , tulus dan ga marah kalo Aa ajak bercanda..nyambung lagi, terus diujung pembicaraan suka bilang “mau nanya apalagi? “ asik ga tuh... malah waktu Dawwi fimosis desember 05 yang lalu, dia hapal ama Dawwi dan aku ampe terperangah ketika dia bilang “Wah...alhamdulilaaaaahhhhhhhh... virus dan kumannya udah ga ada. Anak ibu sudah sembuh!” duh, ekspresif buanget deh beliau,aku ampe terharu....trus aku dipuji, beliau bilang seneng bekerja sama dengan orang tua pasien yang tekun kayak aku, jadi kalo ada sakit bisa terobati dengan tuntas. Aku sih, alhamdulillah ajah dikasih hidayah begitu, lagian ga ada ortu yg pengen anaknya memelihara penyakit kan? Well, I miss U,Doc! Ntar aku mau ke jakarta beresin imunisasi dawwi yang lain (yang dianjurkan lho, yang diwajibkan udah beres on time). Btw, sabtu siang, aku dan aa masih juga perang obat dengan dawwi. Aa coba pangku dia dari belakang dan aku yang masukin obatnya. Biasa, dawwi meronta-ronta sambil nangis. Ga aku sangka lagi, di tengah tangisannya tangannya lepas dari pelukan aa dan mengambil obat ditanganku dengan cepat dan disodorin obat itu di mulutku..”Buat bunda ajah..” kata Dawwi sambil sesegukan. Aku yang ga sempet menghindar, menangkis atau apapun dapet ‘kecelakaan’ minum obat dawwi. Mau tahu rasanya????.... obat rasa karamel yang kata dokter rasa paling enak dan kata gue paling amit-amit rasanya!!!! Dih.... jijay gue!, hati ku langsung amblas rasanya, ada rasa malu, sedih dan bersalah ama dawwi... jadinya? Aku nangis lagi dan minta maaf ama dawwi dan bilang kalo dia boleh ga minum obat itu lagi....

So... itu sebabnya sabtu siang aku makin yakin harus ketemu DR. Mandoyono (like nothing can’t stop me) , and finally aku dapet tiket untuk ke jakarta. Jadwalnya hari minggu jam 17.25.. wah,two days to go to see the doctor...duh Dawwi,kuat yah, sayang.. bunda janji kalo kamu harus diobatin sampai sembuh!.. soalnya DR.Mandoyono prakteknya senen dari pagi..aku juga harus bertahan!


No comments: